Bermain-main dengan Kamera dan PS CS

by - Thursday, July 02, 2009

Binggung… mo mulai darimana. Ngomongin photography… hahaha ketawa dulu deh. Orang masih cetek ilmu photography… tapi tak pa lah buat sharing aja ya… Postingan ini sebenernya sih e-mail yang harus ku kirim ke Mbak Ninie buat menjawab pertanyaan beliau, tapi gara-gara hotspotnya aduhai lebai lolanya sampek dibuat buka yahoo pun lambreta, jadi e-mailnya diposting aja hehe (tapi kalo dibuat buka blog malah gak lambreta, aneh ya?), sekalian sharing sama temen-temen yang lain yang dulu udah pernah tanya. Oke mari kita mulai… Tapi sebelumnya TataBonita mo minta maaf dulu kalo penjelasannya binggungin atau mungkin kurang sistematis…

Sebenernya saya ini suer gak tau apa-apa tentang… apa ya? Pokoknya hal-hal tentang teori atau yang berbau technical banget gitu deh tentang photography. Apalagi kalo sudah berhubungan dengan simbol-simbol dan angka-angka di kamera (heh…. Melonggo doank liatnya, apa ini maksudnya…). Selama ini aku memang motretnya gak pake teori, tapi pake feeling aja hehe. Dan tentunya, karena hasil-hasil foto buat postingan saya sampai saat ini adalah masih hasil jepretan kamera lama yang saya pinjem dari temen, adobe photoshop mempunyai peran yang crucial.

FYI, foto-foto buat postingan saya dari pertama posting sampai sekarang adalah MASIH hasil jepretan kamera HP Nokia N70, old finepix digicam yang masih VGA, Panasonic Lumix 5 Megapixel, sama Kodak Easy Share 4 Megapixel yang semuanya merupakan pinjeman dari temen-temen saya :). Saya belum posting foto hasil Canon IXUS 980 IS kecuali yang Purple Cassava Balls itu.

Dalam memotret, saya memilih tempat teduh tapi terang (tidak terkena cahaya langsung yang silau). Soalnya kalau kena cahaya langsung yang terlalu terang, biasanya objectnya jadi kayak mengeluarkan cahaya gitu (ikut bersinar juga).

Dan sekali lagi adobe (PS CS) adalah senjata ampuh to make-up foto-foto yang kita rasa kurang memuaskan. Saya gak punya peralatan canggih ehm… modern atau mendukung lah kayak lampu atau reflector untuk menyeimbangkan cahaya (walopun sebenernya bikin simple reflector sendiri juga bisa, tapi factor males TataBonita penyebabnya). Saya biasa memoto sekitar jam 9 sampai jam 2-3 sore. Saat itu adalah saat bagus-bagusnya cahaya buat motret (menurut saya). Kalo hasil foto saya terlalu gelap, saya biasa mengeditnya pake PS CS dengan cara pake “DODGE” ke bagian gelap yang ingin saya terangkan. Kalo hasil foto terlalu terang, saya “BURN” supaya terlihat agak gelap (manual banget ya… padahal walopun di PS CS kayaknya ada apa gitu yang buat nyeimbangin gelap terang. Tapi ya itulah TataBonita, selalu manual hehe). Tapi pake DODGE atau BURN ini juga ada tricknya lo. Pilih kuas DODGE atau BURN yang garis pinggirnya blur bukan yang sharp. Trus pilih yang kapasitasnya rendah tapi size kuasnya besar. Waktu menyaput, sebaiknya jangan constant, ada jeda. Jadi sekali pencet, berhenti. Pencet lagi, pencet lagi ke bagian tertentu yang diinginkan (binggung ya? Kalo gak contohnya langsung emang agak binggung). Semoga gambar di bawah bisa memberi sedikit pencerahan...

Step 1

DB1

Step 2

DB2

Hasilnya

19 redrose

Foto: Hasil jepretan Kodak Easy Share 4 MP. Ini contoh foto hasil kerjasama dengan PS CS. Foto aslinya (sayang udah aku hapus di laptob, karena udah lama banget) gambar bunga mawar ini adalah di atas meja putih yang kotor trus cahayanya juga gelap (sampek mejanya yang putih berwarna abu-abu). Kemudian foto ini bagian pinggir bunganya (ya meja warna abu-abunya tadi), saya terangkan dengan DODGE tool sampek backgroundnya bener-bener ilang (jadi warna putih). Tentunya proses “menerangkan” BG ini dengan menggunakan variasi ukuran dan kapasitas kuas si DODGE tool-nya. Bagian batang rosenya aku BLUR-kan. Tapi pekerjaan ini membutuhkan ketelitian dan kesabaran tingkat tinggi dan hanya cocok dilakukan untuk orang yang kurang kerjaan kayak TataBonita wkwkwkwk.

asinansayur

Foto: Hasil jepretan Kodak Easy Share 4 MP juga. Ini juga salah satu foto yang bagian pinggirnya aku terangin. Liat deh! Masak tepi piringnya ilang? hihi

Nah kalo di bawah ini hasil yang "mengelapkan" hehe

FG2

Foto: Hasil jepretan kamera HP XPress Music 5310 ku. Aku hanya mengelapkan bagian tertentu aja.

Mbak Ninie pake canon juga yang 80 IS, mungkin masih adiknya canon 980 IS ku kali ya. Karena saya hanya memotret makanan yang porsinya sedikit plus minim properti, saya selalu menggunakan settingan makro (Foto Dekat: foto yang hasil dekat jelas trus yang backgroundnya blur). For Mbak Ninie: Mbak kalo motret selalu pake auto atau pake settingan sendiri? Aku biasanya pake settingan sendiri dengan memutar tombol putar yang berada di kanan atas kamera sebelahnya LCD. Aku pilih tanda SCN, aku paling suka settingan underwater, foliage, sama snow. Kalo di camdiku, Si Bleky, ada settingan macem2: ada kids & pets, indoor, sunset, foliage, snow, beach, fireworks, aquarium, underwater, iso, digital macro, etc. Mungkin di camdinya Mbak Ninie juga ada. Kalo cahaya terang aku biasanya pake underwater atau foliage (supaya gambar lebih gelap). Sedangkan kalo cahaya gelap biasanya aku pake snow. Ketiga setting tersebut biasanya aku kolaborasi sama settingan makro. Yaitu memencet tombol yang ada gambar bunga tulipnya (pilih gambar bunga tulip) trus flashnya dimatiin.


FG1

Foto: Hasil jepretan Si Bleky. Ini contoh gambar yang diambil menggunakan settingan auto dan underwater. Bedanya jauh kan? Cantikan yang pake settingan underwater. Ntar resep Bola Obbinya nyusul :)

For Mbak Ninie lagi :): Saya liat postingan Mbak Ninie kebanyakan adalah kue-kue tart yang ukurannya besar. Dan karena kue tart yang semua bagiannya dihias, jadi motretnya harus semua bagian. Nah… kalo sudah sampai sini, mungkin Mbak Ninie malah yang sudah lebih tau tentang gaya memotretnya. Soalnya saya belum pernah memotret yang objectnya kue tart gede dengan hiasan penuh hehe. Saya cuman bisa sharing tentang mensiasati foto menjadi gelap/terang dengan PS CS atau settingan kamera (tuh ketauan, masih cetek banget kan ilmunya?)

Kreatifitas kita bermain-main dengan PS CS memilih font dan warna-warna yang tepat untuk membuat water mark juga akan semakin mempercantik foto kita. Kita juga bisa meng-crop foto kita untuk menghilangkan bagian pinggir foto yang tidak diinginkan. Ataupun menggunakan BLUR tool untuk menyamarkan object-object yang menurut kita membuat foto kurang pas. (Ayo bermain-main dengan PS CS hehe).

Dari pengetahuan saya yang masih minim sekali tentang photography, bisa dikatakan bagi pemula untuk menghasilkan foto yang bagus tanpa alat-alat yang mahal adalah: pilih tempat memotret yang tepat, pilih settingan kamera yang pas, dan berteman baik dengan PS CS. Sebenernya masalah kamera tipe apa yang kita pakai bukanlah masalah utamanya, yang penting tinggal pinter-pinternya kita mem-back-up kelemahan hasil jepretan camdi kita sama keterbatasan alat pendukung photography. Sama satu hal lagi, ini juga guru saya yang paling Oke: Melihat dan mengamati hasil foto orang lain, trus belajar dari situ. Ntar ilmunya otomatis dapat sendiri :).

Gitu aja sih, semoga penjelasan yang gak jelas ini bisa bermanfaat buat semuanya khususnya buat special requestnya Mbak Ninie.


You May Also Like

6 comments

  1. Ta manfaat banget penjelasannya buat saya....Cukup memberi pencerahan....Soalnya selaen bento Tata yg bagus, hasil jempretannya keren abis.

    ReplyDelete
  2. @katharina^S^: Siiip mbak, senang bila tulisannya bisa bermanfaat :D

    ReplyDelete
  3. suka sama ilmunya, saya ikutan yaa, lagi nepsong berat sama moto makanan, cuma hasilnya selalu bluuuur, gak bisa bersih, mungkin bisa diterangin pakai photoshop ya, thanks.

    ReplyDelete
  4. @The story of cake on dish: Sama2 mbak, senang sekali kalo tulisan ini bisa bermanfaat :D

    ReplyDelete
  5. wah keren neh mbak, mau aaaaaaah
    makasi

    ReplyDelete

Just feel free to drop your comment. It will be visible after approval.